Browsed by
Tag: Kesenian

Seniman Mesir menciptakan potret dari tembakau yang terbakar

Seniman Mesir menciptakan potret dari tembakau yang terbakar

ALEXANDRIA, Egypt (Reuters) – Di sebuah studio kecil yang dikotori dengan paket rokok kosong di kota kedua Mesir, Alexandria, Abdelrahman al-Habrouk duduk membungkuk di selembar kertas yang membuat potret dengan tembakau.

Rokok itu menyulut seninya Dia memecah mereka menjadi dua, dengan susah payah menelusuri gambar monokrom selebriti atau binatang dengan serpihan tembakau yang bagus, lalu menaburkan ciptaannya dengan bubuk mesiu dan membakar mereka.

Ia menghasilkan tanda hangus pada kertas putih berupa potret.

Habrouk, yang kini berusia 23 tahun, mulai menggunakan bahan yang tidak biasa untuk membuat gambar beberapa tahun yang lalu, bereksperimen dengan kopi, garam dan pasir sebelum menetap dengan teknik tembakau karena lebih awet.

Idenya adalah saya mencoba membuat seni hidup lebih lama,” katanya kepada Reuters.

“Saya ingin membuat sesuatu yang baik dari sesuatu yang dianggap berbahaya,” tambahnya.

Ordonansi Miami yang Diusulkan Bisa Membingungkan Pengembang Dari Membeli Seni Umum,

Ordonansi Miami yang Diusulkan Bisa Membingungkan Pengembang Dari Membeli Seni Umum,

Di permukaan, tampaknya seperti langkah cerdas : membuat pengembang kaya menutupi biaya seni publik. Tapi menggaruk vinir itu, kata para lawan, dan fase baru dari rencana Art in Public Places di City of the Best adalah perkosaan dari pita merah yang tidak perlu – dan yang terburuk adalah sarana bagi kota untuk merebut dana dari tangan seniman lokal.

“Kota ini menambahkan banyak rintangan pada sesuatu yang mereka pikir akan menciptakan lebih banyak bisnis,” kata Books Bischof, salah satu pendiri Proyek Utama galeri lokal.

Perencana Kota Efren Nunez, yang menulis peraturan tersebut, mengatakan bahwa Tahap I undang-undang ini dibuat sebagai tanggapan terhadap Departemen Kebudayaan Negeri Miami, yang akan menunda pendanaan ke kota karena kota tersebut tidak memenuhi persyaratan untuk seni publik. . Komisioner kota menyetujui fase itu dengan sedikit perlawanan.

Namun bethings, tahap kedua ordonansi telah menarik perhatian para seniman lokal terkemuka. Tahap II – yang akan dipilih oleh dewan komisaris kota kemungkinan bulan depan, menurut Nunez – akan meminta pengembang untuk menampilkan barang seni publik senilai 5 persen menjadi 1,25 persen dari biaya konstruksi mereka, tergantung pada total biaya proyek, atau membayar antara , 25 persen dan 1 persen dari biaya konstruksi mereka ke dalam dana Art in Public Places di kota ini.
Nunez mengatakan bahwa rencana tersebut tidak akan membebani pembayar pajak apapun dan dapat mengumpulkan sebanyak $ 8 juta untuk menyuntikkan seni visual ke ruang publik Miami. Banyak pemerintah daerah lainnya di Florida Selatan, termasuk Miami Beach dan Miami-Dade County, memiliki program serupa. Nunez mengatakan bahwa ia menarik bahasa dari tata cara seni publik lainnya, baik lokal maupun dari kota-kota dengan volume konstruksi yang sebanding seperti Los Angeles.

“Seni publik adalah cerminan identitas kota dan tempatnya pada waktunya, seni publik mengilhami dan mengaktifkan imajinasi setiap orang, mendorong orang untuk berpikir dan memperhatikan,” kata Nunez. Melalui perundang-undangan ini, ia meyakini, semakin banyak seni yang akan tercipta dan dibawa ke kota.

Tetapi beberapa seniman lokal terkemuka mengatakan bahwa proposal Miami akan memberi kota ini kontrol yang lebih besar daripada kebanyakan kotamadya lainnya. Aturannya akan memberi para pengembang ultimatum: membeli seni untuk lahan pribadi mereka atau membayar biaya ke kota. Pengembang juga harus mendapatkan pilihan karya seni yang disetujui oleh dewan kota beranggota sembilan orang, yang saat ini termasuk pengembang Dacra Craig Robins dan perwakilan dari Museum Seni Pérez Miami, dan menggunakan penilai profesional untuk membuktikan nilainya.

Bischof prihatin dengan kekuatan dewan harus memutuskan seni publik. “Apa yang mempengaruhi dewan ini? Bukankah itu akan menciptakan kronisme? Dunia seni sudah dijalankan oleh elite,” kata Bischof. “Ini tidak akan menguntungkan masyarakat seni setempat kecuali jika ada program berbasis insentif.”

“Ini adalah lereng licin bagi pemerintah untuk menentukan seni apa.”

Saat ini banyak pengembang bekerja dengan galeri lokal untuk menempatkan karya-karya seniman up-and-coming dalam proyek mereka. Berdasarkan peraturan baru, pengembang harus bekerja sama dengan dewan kota atau memilih keluar dengan membayar biaya. Uang itu akan masuk ke dalam dana yang juga dikendalikan oleh dewan kota. Para penentang mengatakan bahwa peraturan tersebut pada intinya mengubah kota menjadi perantara perantara, memberi insentif kepada pengembang untuk memberikan uang tunai ke kota dan menghukum mereka yang memilih seni mereka sendiri dengan memaksakan sekelompok birokrasi. Either way, kritikus berpendapat, seniman lokal, desainer, dan gallerists yang mungkin memiliki kesempatan untuk bekerja secara langsung dengan pengembang untuk menjual karya mereka akan kehilangan.

“Pengembang apa yang ingin kota itu memilih seni atas nama mereka?” Kata Nina Johnson “Ini lebih murah untuk membayar 1 persen untuk mendapatkannya dari belakang mereka. Ini akan sangat merugikan sumber penghasilan besar bagi kita semua.”

Penilai yang dibutuhkan juga bisa melukai seniman lokal, kata lawan. Seniman lokal dan mancanegara tidak mungkin dinilai cukup tinggi untuk memenuhi tolok ukur kota, yang dapat menyebabkan pengembang memilih karya seniman yang lebih mapan. Itu membuat rencana “tentang dolar dan bukan seni,” kata Adam Gersten, pemilik bar Gramps di Wynwood. Dia juga berada di City of Miami Planning, Zonation and Appeals Board dan Wynwood Business Improvement District (BID), yang bertemu dengan Nunez untuk membahas undang-undang ini.

“Ini benar-benar tentang memasukkan uang ke dana yang akan dikelola oleh dewan yang tidak memiliki rekam jejak,” kata Gersten. “Lebih dari itu, ada banyak contoh yang diberikan oleh dewan kami dimana sistem dapat digemari dan tidak akan bermanfaat bagi komunitas atau seniman kami di komunitas kami.”

Nunez mengatakan bahwa kota tersebut akan menggunakan penilai independen. “Bank-bank seni memberi tahu kita apa pekerjaan di trading … Ini seperti Buku Biru untuk Seni,” tegasnya. “Tidak ada dalam undang-undang yang melarang karya seniman lokal agar tidak diintegrasikan ke dalam lokasi pembangunan.”

Gallerists seperti Bischof and Johnson, dari seni galeri Haiti Little yang tidak dikenal, keduanya sudah memiliki hubungan dengan pengembang untuk memberikan karya seni, dan ingin kehilangan bisnis itu. “Iblis ada dalam rinciannya,” kata Johnson. “Mereka mencoba untuk memungut pajak ini untuk merampok galeri lokal, setiap orang mulai bercakap-cakap ke galeri midcareer, dari klien baru. Condos dan hotel membeli seni adalah cara yang sangat besar untuk menghasilkan uang di sini.”
Bahkan bisa dibilang seni publik Miami yang paling terkenal  seni mural Wynwood secara teknis tidak sesuai dengan standar kota untuk program ini, Johnson mengatakan. Graffiti tidak akan dianggap memiliki nilai sesuai dengan peraturan yang semula diusulkan, yang mendorong beberapa pushback dan percakapan enam bulan dengan Wynwood BID. Nunez mengatakan bahwa sebagai hasilnya, kota tersebut “memberi Wynwood kemampuan untuk menyetujui pedoman, persyaratan, dan papan tinjauan mereka sendiri untuk mendapatkan persetujuan seni publik.”
Tapi wakil ketua BID Wynwood, Albert Garcia, mengatakan bahwa membebaskan lingkungannya tidak memecahkan masalah yang mendasarinya. “Cara pembuatan undang-undang ini disusun hari ini, sebagian besar seni di Wynwood tidak akan memenuhi syarat sebagai seni. Jadi undang-undang ini akan menghilangkan kemungkinan bahwa Wynwood baru akan diciptakan, dan itu tidak akan membiarkan Wynwood terus menjadi Wynwood.”

Garcia mengatakan bahwa masyarakat tahu apa yang dibutuhkannya dalam hal pengembangan seni budaya. “Kemajuan artistik di Wynwood adalah sebuah kolaborasi antara komunitas artistik dan sektor swasta, dan ini adalah akar rumput, proses organik.Wynwood BID tidak memiliki pendapat tentang seni apa Kami percaya seni adalah ungkapan [dan] pemerintah harus tetap berada di luar sana. Kami ingin memberi insentif, untuk melindungi seni, dan mendorong pengembang untuk melakukan sesuai keinginan mereka.


Garcia khawatir bahwa dewan seni publik yang diusulkan akan menjadi satu-satunya pemasok seni publik di kota ini. Menurutnya, tempat yang paling banyak menderita adalah komunitas seperti Little Haiti dan Little Havana. “Penting bagi semua komunitas di Miami, pusat berbasis warisan budaya, untuk benar-benar memperhatikan undang-undang ini, karena mereka berisiko diresmikan seni yang sebenarnya tidak mencerminkan sejarah mereka. Mereka akan kehilangan warisan mereka untuk Sebuah pendekatan yang homogen.
Tapi seniman lokal bisa menderita lebih banyak, lanjutnya. “Mereka paling banyak kehilangan jika mereka tidak diakui sebagai seniman yang sah yang karyanya tidak sesuai dengan standar kota. Itu adalah lereng licin bagi pemerintah untuk menentukan seni apa.”

Komisioner kota akan memberikan suara di atasnya pada akhir musim panas atau awal musim gugur, kemungkinan 7 September.